Pelangi di Penghujung Akhir Ramadhan

13.9.08



Mimpi adalah kunci

Untuk kita menaklukan dunia

Berlarilah tanpa lelah

Sampai engkau meraihnya


Lirik lagu di atas merupakan soundtrack dari Film Laskar Pelangi yang baru saya tonton beberapa jam yang lalu yang dinyanyikan oleh Nidji dengan begitu keren -menurut saya- tanpa perlu giring menghentak-hentak atau meloncat-loncat dan dengan musik yang sederhana lagu itu benar-benar menyampaikan ke pendengar termasuk saya.

Dan sekarang.. saya tidak bermaksud nge-review film ini terlalu serius. Hanya ingin bercerita sedikit saja tentang pemikiran saya setelah menonton film ini. Oleh karena itu saya tidak memberikan sinopsis dari film ini, kebanyakan orang tentu tahu dan telah baca buku fenomenal ini bukan ??

Oiya,, bagi yang sudah baca bukunya, pasti bingung karena beberapa hal. Adanya tokoh-tokoh baru. Klo di novel cuma ada 1 guru dan kepala sekolah, maka di film gurunya bertambah jadi 2. Selain itu ada beberapa adegan yang tidak ada di novel juga ditambahkan di film. Bahkan, ada penggantian tokoh. Maksudnya begini.. contoh, adegan Ikal-nama kecil Andrea Hirata- beli kapur bersama Syahdan-salah satu anggota laskar pelangi- ke pasar, tiba-tiba diganti menjadi Ikal pergi ke pasar bersama Mahar dan Lintang. Lalu saat adegan lomba cerdas cermat, semestinya yang ikut berlomba adalah Ikal, Lintang, dan Sahara, tetapi Sahara diganti dengan Mahar. Intinya si pemeran utama anggota Laskar Pelangi itu adalah Ikal, Lintang, dan Mahar. Jadi mereka keseringan tampil daripada teman2 yang lain. Tetapi sayangnya tokoh yang membuat penasaran di novel yaitu Tuk Bayan Tula (diceritakan sebagai dukun sakti) tidak ditampilkan.

Di luar berbagai keheranan saya tersebut, saya mencoba untuk melihat dari sisi berbeda. Jadi jangan langsung bilang "akh..bagusan novel, lebih deskriptif daripada film yang banyak dipotong-potong" walaupun itu benar. Saya anggap saja khayalan dan ekspektasi saya terlalu tinggi saat membacanya. Tetap menikmati film tersebut,, tetap tertawa melihat kelucuan anak2 tersebut, melihat Mahar seperti orang gila saat merancang tarian buat karnaval, tertawa saat mereka gatal2 waktu menari, dan tertawa saat Ikal lagi jatuh cinta sama A Ling. Dan juga tetap sedih sampai menitikkan air mata sedikiittt saat Lintang memutuskan untuk tidak melanjutkan sekolah. Tetapi seandainya saya tidak membaca bukunya terlebih dahulu pasti saya langsung bilang filmnya keren banget 2x lipat dari 'keren' setelah saya baca bukunya.

Terakhir,, dari keseluruhan pemain anak2, saya paling senang dengan anak yang memerankan tokoh Mahar dan Kucai. Mereka yang benar2 sesuai dengan bayangan saya sebelumnya. Bahkan melebihi ekspektasi saya. Walaupun mereka masih baru, tetapi actingnya tetap memukau. Pemeran Lintang dan Ikal juga keren c.. tapi sayang Lintang tidak sekeriting dalam deskripsi Andrea Hirata. Dan Ikal sepertinya memang hanya pengamat dari teman2nya tersebut.

Intinya Film ini layak banget buat ditonton.. tema yang bagus -tentang perjuangan meraih cita2-, acting yang keren dari para pemainnya, terutama acting Cut Mini yang berperan sebagai Bu Muslimah, dialek atau logat para aktor2 dan aktris cilik asli Belitong yang menarik untuk didengar, hingga pemandangan asli pulau Belitong saat melihat Pelangi. Saran saya sebelum nonton film ini ya bersiap-siap saja untuk tidak mengharapkan se-detail novelnya. Dan bersiap-siap juga buat antri !! ck.ck.ck tadi antrinya gila2an.. Loket baru dibuka sebentar, 2 studio XXI langsung habis sampai jam pemutaran sore hari. Untungnya si saya pake paket promosi Mandiri.. Buy One Get One.. Murah tuh.. antriannya tidak panjang lagi.. Jadi ga pake cape.. pfuff..

Jadi selamat menonton yak..


****
Berhubung dalam 4 hari lagi saya sebagai umat Muslim merayakan hari raya Idul Fitri.. maka oleh karena itu.. Saya mengucapkan Minal Aidin Wal Faidzin.. Mohon Maaf Lahir Batin..
Semoga di hari yang suci itu,. kita dapat merayakan kemenangan yang sesungguhnya.. amin..
****
Oiya.. liburnya koq cuma 1 minggu si.. Senin Libur.. Tgl 6 Oktober sudah masuk lagi.. eh 12 hari kemudian udah bakal UTS lagi.. wuu.. Kejam banget si FE..

20 comments:

ilal said...

mohon maaf lahir batin jg...

Lynn Carasell said...

duh, rada beda gitu yah?
iya nih, lintangnya juga beda sama harapan saya. hehe.
a ling nya lucu.

mohon maaf lahir batin juga :)

nugraha adi putra said...

wah.. kalo si manusia setengah perinya nggak ada yah jadi nggak seru donk filmnya..
jadi rada beda yah.. huft, ini nih yang bikin banyak orang yang kontra ama pembuatan film laskar pelangi, pasti ujung2nya gini nih, dibuat beda ama srift asli..

tapi tak apalah, mungkin kelucuan 10 manusia2 cerdas ini bakal mengobati rindu imajinasi setiap pembaca laskar pelangi..

tak sabar pengen nonton filmnya.. hihi

presy__L said...

ilal : maaf lahir batin juga
lynn : yah..mahar the best lah..
adi : gih..cepetan nonton

diana bochiel said...

minal aidzin jugaaaa...
huaaaa udah nonton laskar pelangi yeee

gw udah gag sempet2 gitu2an lagi pres...
pusing gw...gw kangen dunia luaaaaaaaaar...

hiks....terakhir gw nton kok setannya beneran.

novnov said...

baru mau nonton ntar malem hehe...maaf lahir batin juga ya....

dee said...

aku jg pengen nntn laskar pelangi. tp ga sanggup antrenya pres.. abs lebaran aja x yah..

menjelang lebaran, maaf lahir batin non presy..
met idul fitri yah..

Patung Pancoran said...

huahhh

jadi pengen nontonnnn

sal~ said...

antriannya , emang gak nahan! haha

aku juga belum nonton nih.
setelah lebaran masih ada gak ya?
mana harus mudik dulu pula. huwahaha.

selamat lebaran.
mohon maaf lahir bathin juga yaa~

budiernanto said...

belon selesai baca bukunya euy..

IaN`z said...

wah gw juga uda ntn pas premier na emang penuhh sangat,, nunggu 4 jaman baru dapet kursi , mana paling depan lagi, tapi itu semua terbayar dengan tawa ngeliat si mahar yang gila,, ekekeke,,

iah ga sesuai ama novel,, banyak yang di ganti ganti,,, aku kira juga lintangnya ga kaya gitu aku kira lintangnya kurus galing keribo kaya bena gitu,, tapi ga tralu keribo ahahha

muni said...

Presy_L hehehe. maaf baru sempet main2 ke blog lo. *sok sibuk gw. hehe
LASKAR PELANGI MEMANG BAGUs, tapi kalo di novelnya rada ngbosenin waktu penulis mendeskripsikan setiap tokohnya. terlalu panjang menurut gw.
dan gw belum nonton. hehe. rencananya hari ini. aminn.. tapi di kompas kok reviewnya kurang bagus ya??

MINAL AIDIN WAL FAIDZIN, mohon maaf lahir dan batin juga..

presy__L said...

bochiel : masa terkungkung beneran dr dunia luar?
novnov : hee., selamat menonton
dee : sama2
patung : gih nonton
sal : selmat mudik
budi : selesein makanya..
ian : bena ga seitem lintang tuh.. ntar dia ngamuk
muni : berarti gw sama kompas sama dunk??

chacha said...

ahh..
aku blm smpt nonton, pasti ngantrinya gila"an deh..
malees..
nanti" aja deh :D

maaf lahir bathin jg yaa ka :D

masa FE sekejam itu..
parah deh

kita said...

kalo yang ini gue nonton filmnya aja deh..hhehe..tunggu keluar dvd nya aja ahh..hihihi...

Benazio R.P said...

met lebarannnn boy ..

okeoke ?? tancap boy hahaaa

presy__L said...

chaca dan kita : nonton dvd bareng aja.. haha
bena : ben..gw girl.. bukan boy.. okeh met lebaran boy..

Anang said...

maaf lahir batin.. met lebaran tuk semua

Yughi Sugiannoor said...

mohon maaf lahir dan bathin, laskar pelangi emang keren, pengen nontonn...

ada yang mau nraktir yughi nonton laskar pelangi??? aku ikhlas kuq...

okta sihotang said...

met lebaran ya pres....
met UTS juga ;)
semangaaaaaaaaaaaat