Jangan Berpikir semua hal itu Kecil..

5.10.08

"Keluhan terus datang mencoba menembus pertahanan, tapi harus kukuatkan karena ini tidak akan kuulangi. Masanya tinggal menghitung waktu, ini akan terjadi seperti 2 tahun lalu. Penantian akan berakhir, dan habis sudah kesempatan untuk menjalani hal ini lagi. Tidak akan pernah kulupakan hal2 yang dia ucapkan membuat sakit orang2 yang berada di sekitarnya. Entah ini akan menyadarkannya atau tidak. Akan terus kubuktikan !! Sampai terlepas dari pikirannya bahwa aku seperti orang yang dipikirkannya, tidak bisa maju, selalu kalah, atau apapun yang telah melukai orang2 di dekatku. Di depannya akan kami perlihatkan kami yang sebenarnya. Dan akan menunggu walau hanya jadi selintas pikiran, dia menyadari bahwa dia salah."

Lagi liat2 folder di komputer terus ngebaca salah satu file yang tersimpan. Salah satunya ya ini.. sepenggal doang si.. ditulis 3 tahun lalu waktu saya masih kelas 2 SMA. Ceritanya lagi sebel -sangat!!- dengan guru matematika yang sekaligus wali kelas saya. Dulu dia seneng banget sepertinya ngeremehin murid-muridnya yang kurang pintar matematika (termasuk saya pastinya). Mungkin si maksudnya buat nyemangatin kita2, tapi yang ada kata2nya menohok melulu. Bikin sebel orang2 yang denger. Bisa ngerjain soal dikit langsung bilang "tumben". Dan pada akhirnya setidaknya nilai saya di raport untuk pelajaran itu membuktikan bahwa dia salah. Yayaya..sekarang si tentu tidak sebel lagi sama dia.. tapi tetep aja kalau lagi balik ke SMA, pura2 ga liat biar ga usah ngobrol sama dia..

Ternyata.. yang ngeremehin orang seperti saya ini bukan dia saja. Bahkan orang2 yang 'semestinya harus dekat karena nasib' (tidak mau menyebutkan hubungan apa) memandang saya dengan seenaknya saja. Entah dari segi materi, gaya, atau segi intelektualitas sekalipun (yg pastinya saya tidak mau mengaku kalah soal ini). Heran.. masih ada ya orang2 seperti itu ? menyangka dirinya paling hebat.. paling sukses.. lalu memandang orang lain sebelah mata. Mereka kira saya akan tetap begini terus ?? Menyesal saya bertemu mereka beberapa hari yang lalu. Jadi teringat kata2 Ruben di beberapa acara TV waktu lalu..
"Saya tidak butuh **u**r* untuk bisa jadi orang sukses!!"

Tuhan.. tolong bantu saya terus ya..

15 comments:

masmoemet said...

wedew ... ehem ... adowh ... aw ... ihhh ...

*bingung mo komen apa*

yg jelas kita musti berusaha dan berdoa, buktiin kl kita bisa ... semangat !!!

krissatya tulus said...

waw, postingannya bagus

wah senangnya ngebaca postingan orang yang berprinsip. hahaha

NB: wah hebat tuh matematikanya, hidup mat, hehe

dondanang said...

tetap rendah hati

sal~ said...

maju terus!

orang-orang kayak gitu biasanya gak suka kalau kita maju, aku sih gakan peduliin mereka...

yang penting keep moving forward! =)

nugraha adi putra said...

wah baru tampilannya..

Yughi Sugiannoor said...

*celingak-celinguk* punteeennn ada orang apa enggak??

wah gag ada orang, yaw deh deh. aku cuma mau bilang kalo post ini keren, berprinsip, dan nge-motivasi aku....
hu...hu.... thanks *nangis-nangis*

presy__L said...

test..test.. commentnya katanya susah,,

masmoemet :aku jg bgung mas ngomong apa.. haha
kris : widih..yg jago mtk dateng..
don danang : okeh bos..
sal : hehehe
adi : iya dong baru..
yughi : ada2..ni orgnya..jgn lebay gitu akh..

okta sihotang said...

pres....
kecil apanya ??
postinganku emang segitu size font nya

semangat pres...gw mendukung loe dari depan ;))

Republik Gaptek said...

hahaha kita senasib, gue sering diremehin gara2 gak bisa matematika. Tapi gue bangkit, dan hasilnya gue tetep gak bisa..JIkakakakk

Benazio R.P said...

tulisannya formal amat si jaman sma ? hahaha .. weh ganti layout lagi haha

rezKY p-RA-tama said...

mbak tukeran link yu

Paams said...

sabar2...selalu banyak orang seperti itu, yg harus kita lakukan itu rendah hati dan tunjukkin bakat kita!

chacha said...

minta dibantai bgt orang" kya gtu..
tp harus berusaha buktiin klo anggapan dia itu salah.. *sok tau*

emang susah deh anak 14, sma aja bahasa udah gtu..heuheu

rezki said...

yay..saya kelas 2 esema...heheh

dee said...

biarkan anjing menggonggong guk..guk..guk.. non presy ttp berlalu.. buat apa sih bersikap sombong? lama2 jd penyakit hati